oleh

Peduli pendidikan, Gubernur DKI dukung Muktamar XX Mathla’ul Anwar

Serang, Banten – Sekjen Pengurus Besar Mathla’ul Anwar (PBMA) KH Oke Setiadi MSc menilai, dukungan Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan terhadap pelaksanaan Muktamar ke-20 Mathla’ul Anwar pada 1 – 3 April 2021 adalah manifestasi dari kepeduliannya terhadap dunia pendidikan di Tanah Air.

“Kami yakin, Pak Anies mendukung pelaksanaan Muktamar Matla’ul Anwar karena  beliau paham bahwa Ormas Islam tersebut sejak kelahirannya lebih dari satu abad yang lalu terus konsisten berkiprah di dunia pendidikan untuk kemajuan umat dan bangsa,” katanya di Serang, Banten, Jumat (12/3/2021).

Beberapa waktu sebelumnya Pemerintah Provinsi DKI atas izin Gubernur Anies Baswedan menyatakan kesiapannya menyediakan tempat bagi pelaksanaan Muktamar XX dan HUT ke-105 Mathla’ul Anwar di Grand Cempaka Resort (GCR), hotel milik Pemprov DKI yang berlokasi di Cipayung Megamendung Bogor.

Sebagaimana dikemukakan Ketua OC Muktamar XX dan HUT ke-105 Mathla’ul Anwar, Andi Yudi Hendriawan (AYH), semula Pemprov DKI akan menyediakan tempat bagi pelaksanakan acara tersebut di Jakarta, namun tidak jadi karena hotel milik Pemprov DKI di Ibu Kota Negara itu masih dipakai untuk kepentingan tenaga kesehatan.

Baca Juga  PRIMA: Partainya Rakyat Biasa dengan Tulang Punggung Generasi Muda

Sekjen PBMA lebih lanjut mengemukakan, sebelum menjadi Gubernur DKI, Anies Baswedan menjabat sebagai Rektor Universitas Paramadina, salah satu perguruan tinggi swasta terkemuka di Indonesia, selain juga pernah menjabat sebagai Menteri Pendidikan.

Pada 2009 Anies Baswedan selaku akademisi menggagas “Gerakan Indonesia Mengajar” yang bersinergi dengan Kementerian BUMN dan menjadikannya dikenal sebagai salah satu tokoh nasional yang sangat peduli terhadap kemajuan pendidikan anak-anak bangsa.

Gerakan Indonesia Mengajar itu bukan sekedar program, tetapi merupakan gerakan mengajak masyarakat untuk secara bersama-sama berperan aktif mencerdaskan kehidupan bangsa sebagai wujud dari upaya untuk melunasi janji kemerdekaan.

“Pak Anies memang selalu peduli terhadap kemajuan pendidikan, terutama bagi anak-anak di daerah marginal. Itu pula sebabnya beliau mendukung pelaksanaan Muktamar Mathla’ul Anwar karena paham Ormas ini mempunyai misi memajukan pendidikan, dakwah, dan sosial di berbagai daerah di Indonesia,” kata Oke Setiadi.

Baca Juga  Anak Usaha BUMN Ini Raup Laba dan Pertahankan Predikat sebagai Perusahaan Sehat

Atas nama PBMA dan keluarga besar Mathla’ul Anwar, Sekjen PBMA yang juga dikenal sebagai aktivis pembela perjuangan bagi pembebasan Masjid Al-Aqsa dan kemerdekaan Palestina itu menyatakan apresiasi dan terimakasih kepada Gubernur DKI atas dukungannya terhadap pelaksanaan Muktamar XX Mathla’ul Anwar.

Ia juga secara khusus mengapresiasi Ketua Pengurus Wilayah Mathla’ul Anwar (PWMA) DKI KH Nurdin Achmad yang selama ini menjalin hubungan baik dengan Gubernur dan jajaran Pemprov DKI.

“Terimakasih kepada Ketua PWMA DKI yang selalu menjalin hubungan baik dengan Gubernur DKI yang dikenal sangat peduli terhadap kemajuan pendidikan anak-anak bangsa itu, sehingga Pemprov DKI siap membantu kelancaran pelaksanaan Muktamar XX dan HUT ke-105 Mathla’ul Anwar,” katanya.

Baca Juga  Pemkot Magelang Bersama Dalang Ki Purbi Asmoro Sosialisasikan Cukai Tembakau

Sebelumnya, terkait Muktamar Mathla’ul Anwar 2021 yang bertema “Menata umat, merekat bangsa”, Ketua Steering Committee (SC) Mohammad Zen mengemukakan bahwa agendanya adalah pemilihan Ketua Umum PBMA periode 2021-2026, selain penyempurnaan AD-ART, perumusan program kerja, dan penyampaian rekomendasi.

Mathla’ul Anwar itu sendiri adalah Ormas Islam yang didirikan pada 1916 oleh KH E Mohammad Yasin, KH Tb Mohammad Sholeh, dan KH Mas Abdurrahman serta dibantu oleh sejumlah ulama dan tokoh masyarakat di daerah Menes, Pandeglang Banten.

Saat ini Mathla’ul Anwar mempunyai perwakilan di hampir semua provinsi di Indonesia serta mengelola ribuan satuan pendidikan, mulai dari tingkat dasar hingga perguruan tinggi.

Ormas Islam itu juga telah memiliki perwakilan di beberapa negara, yaitu di Amerika Serikat, Turki, Jepang, Russia, Belanda, Singapura, Thailand, Malaysia, Brunei Darussalam, Republik Arab Mesir, dan Saudi Arabia. (*/red)

News Feed