oleh

Tips Berbisnis Chairul Tanjung: Hidup seperti Kue Donat

JAKARTA – Konglomerat Chairul Tanjung berbagi tips bertahan bagi pelaku dunia usaha di era pandemi COVID-19. Pemilik perusahaan media Trans Corp tersebut menjelaskan, pertama selalu menjaga optimisme, kedua mampu menangkap peluang sekecil apapun, dan ketiga ciptakan peluang.

Chairul Tanjung dalam Webinar “Jurnalisme Berkualitas: Menguatkan Keberlanjutan Profesi Wartawan Dan Penerbitan Pers Guna Menyehatkan Demokrasi di Tengah Gempuran Disrupsi Digital” terkait Hari Pers Nasional (HPN), Minggu 7 Februari, mengibaratkan, kondisi saat ini seperti berjalan di lorong gelap yang masih mencari-cari titik cahaya di ujung sana karena belum ada kepastian kapan pandemi COVID-19 berakhir.

“Ada yang bilang pandemi berakhir dua tahun, empat tahun atau 10 tahun lagi, saat ini kita tidak tahu kapan berakhir,” kata pria yang akrab dipanggil CT itu, dikutip dari Antara, Senin 8 Februari.

Baca Juga  Kadin Dukung Lombok Jadi Pusat Budidaya Lobster

Oleh sebab itu, kata taipan terkaya nomor sembilan di Indonesia ini, kiat utama bagi pelaku usaha adalah selalu menjaga optimisme. Dengan menjaga optimisme itu, masih menurut dia, maka ke depannya akan mampu melihat berbagai peluang sekecil apapun.

“Sudah menjadi hukumnya bahwa setiap krisis maka peluang pasti kian mengecil. Nah ini terkait kiat kedua, sekecil apapun peluang itu harus ditangkap,” papar mantan Menko Perekonomian menggantikan Hatta Rajasa sejak 19 Mei 2014 hingga 20 Oktober 2014.

Baca Juga  Upaya Pelayanan Kesehatan Pascagempa M6,2 Sulbar

Jika karena kondisi pandemi kian menutupi celah bisnis, termasuk di dunia media massa, maka kiat ketiga adalah ciptakan peluang usaha.

“Jika peluang tak ada, apa yang harus dilakukan ? Maka ciptakan peluang usaha. Inilah prinsip jika mau jadi entrepreneur (wirausahawan),” ujar pria yang lahir di Jakarta, 16 Juni 1962.

Ayah dari Putri Tanjung ini mengakui bahwa memang hal itu gampang diucapkan tetapi tak mudah dikerjakan. Tetapi, dengan diawali optimisme maka ia yakin semua bisa dikerjakan. Ia juga mengemukakan bahwa setiap daerah dan media punya tantangan dan peluang berbeda-beda.

“Dan secara teori ini tidak ada, misalnya hadapi sebuah tantangan harus langkah A atau B. Setiap tantangan pasti ada jalan keluarnya. Jadi jalan keluar sebuah tantangan harus dicari yang disesuaikan dengan karekter daerah dan media masing-masing,” ujar CT.

Baca Juga  Rumah Kaca Harimau Sumatera Wisata Aman, Nyaman, Tanpa Ada Kerumunan

CT mencontohkan, peluang yang terbuka saat ini adalah produk TV digital hanya bermodal beberapa kamera yang harganya sekitar Rp5 jutaan sudah bisa melakukan bisnis menjanjikan.

Padahal dulu butuh dana hingga ratusan miliar rupiah tetapi kini dengan mudah bisa memanfaatkan kanal digital semacam Youtube.

“Seperti saya sebut di awal, hidup seperti kue donat. Orang optimistis dapat rotinya, meski mungkin sedikit tetapi yang pasimistis dapat bolongnya,” katanya. (*/red)

News Feed